Ingin saya singkap kembali pertemuan pertama kami “sekeluarga”. Sekadar memetik beberapa patah perbualan awal kami.

Bersama : Shahril Besir dan ibunya.

Lokasi : Di Madinah, sementara menunggu bas untuk ziarah Madinah.

Oh. Keje kat mana?” saya bertanya. (Dah lupa perbualan sebelum tu)

UiTM” Shahril menjawab.

UiTM? UiTM mana?” saya sudah cuak! Ngee~

Puncak Alam. Staff OM” Hah?? What a small world!!

Owh. Ok.” Cukup sekadar itu. Tak sanggup nak tanya lebih-lebih. Takut. Hee~


Lokasi : Di Mekah, sementara menunggu bas untuk sesi ziarah Mekah.

Keje di OM, staff apa ye?” saya bertanya untuk mendapatkan kepastian.

Staff akademik.” Saya terkedu 2 saat. Hah?? Lecturer?? Saya dah mula gelabah. UiTM Puncak Alam tu bukannya besar pun. Dalam hati berkata, jangan la Shahril ni kenal Pn Aisyah Hasyila kusayam! Ekeke. Cuak. Cuak. Huk~


Bersama : Radzuan Muhamad, Halijah dan ibunya.

Lokasi : Lapangan Terbang Antarabangsa Jeddah (Tak tau la nama apa. Hee~)

Akak, duduk la, muat lagi ni.” Sesi beramah mesra bermula ketika kami sama-sama sedang menunggu bas di Lapangan Terbang Antarabangsa Jeddah. Ijah dan emaknya berkongsi kerusi bersama saya dan emak. Ijah memang peramah. Kami bersembang sehingga bas sampai. Lupa apa yang kami bualkan, banyak sangat! Huhu.

Study lagi ek?” saya menegur Radzuan semasa dalam lif. Pakcik Budak ini kelihatan pendiam. Pendiam la sangat Wan oiii! Hoho.

Aah. UIA Gombak” sekadar menjawab persoalan saya.

Oo. Engineering kan? Engine apa?” saya meneka, sedangkan sudah dimaklumkan oleh Ijah sebelum ni. Hehe.

Mechanical Engineering” sepatah ditanya, sepatah dijawab. Kononnya pendiam. Ceit!

Semakin lama kenal, semakin banyak pula Wan ni bercakap. Huhu. Banyak betul nasi tambahnya. Asyik nak kenakan orang je kerja dia. Menyakat je kerja. Sampaikan kadang-kadang saya tak mampu menepis. Jaga ko Wan! =p






Kerana budi kita jatuh hati..


Dan seterusnya, kami bagaikan satu keluarga. Ke mana sahaja pasti bersama. Dewan makan seolah-olah dapur kami. Makan semeja. Gelak bersama. Ziarah bersama. Bergambar bersama. Gurau senda tak kering gusi. Rindu!!

Benarlah kata emak sebelum berangkat, ukhuwwah yang terbina di Tanah Suci memang berkat. Terhubung bagaikan adik beradik. Sangat bersyukur dipertemukan dengan saudara seagama yang begitu mesra. Terasa bagaikan keluarga walaupun baru bersua.

Dan kini, saya percaya! Sayang kalian dunia dan akhirat.

Semoga pertemuan ini membawa kita menuju Syurga Ilahi. InsyaAllah.